Mimpi itu terkadang indah

4:50 PM


Mimpi itu terlalu indah bagiku. Usai subuh, aku melabuhkan punggung ke sofa dihadapan tv. Dengan niat, untuk merehatkan badan seketika.

“Sah!” tok kadi berkata usai melafazkan akad.

Tika itu hanya Tuhan yg tahu perasan apa yg ku rasakan. Melihatkan impianku menjadi nyata hanya dengan berapa ketika aku mengharapkannya. Dengan mas kawin yg sederhana ditetapkan oleh pihak si dia, hanya RM60. Selari dengan sabda nabi,

     “Sebesar-besar berkat pernikahan ialah yang paling sediki mas kahwinnya.”

  Zaujahku..bidadariku yg akan menemaniku hingga ke syurga. Dengan berbekalkan senyuman serta lafaz basmalah, aku hadir ke hadapannya lantas die menghadirkan tangannya padaku.

  Kelembutan dalam kasih itu hadir menyapa dalam hati. Inikah pernikahan? Sekiranya aku tahu nikmat itu, telah lama aku mendirikannya. Aku membalas dengan senyuman yg penuh manis pada isteriku. Sahabat-sahabat ramai yg mengucapkan tahniah kepadaku atas pernikahan ku itu.
 Majlis walimah telah selesai diadakan. Alhamdulillah, usai selesai aku terus membantu orang rumahku mengemas rumah.
Kepenatan dirasakan, tetapi aku harus memberikan senyuman yg paling manis untuk zaujahku.

“Assalamualaikum ya habibi..” ayat pertama yg keluar dari mulutku beserta senyuman.
Agak terketar untuk berkata. Die langsung menjawab “waalaikumussalam w.b.t ya habibi qalbi…..”

0 balasan:

ealsreinzberg. Powered by Blogger.